Hukum Pernikahan Dalam Islam

Dalam agama Islam, pernikahan dianggap sebagai salah satu ibadah untuk menaati perintah Allah dan orang-orang yang melakukan pernikahan telah dihitung sebagai setelah menyelesaikan setengah dari agama mereka. Pernikahan memiliki beberapa tujuan, terutama untuk melanjutkan keturunan dan mempertahankan keberadaan manusia di bumi dengan cara yang diizinkan oleh Syariah atau agama Islam (lihat tujuan pernikahan dalam Islam).
Hukum Pernikahan Dalam Islam

Selain seorang pria menikahi seorang wanita harus memiliki keinginan untuk membangun Sakinah, Mawaddah dan warahmah rumah meskipun sering bertentangan terjadi kemudian dalam keluarga dan menyebabkan pemisahan. Pernikahan harus didahului oleh proses taaruf maka khitbah atau pacar dalam Islam, sedangkan pacaran itu tidak dibenarkan. Jadi bagaimana Islam dan sangat visi perkawinan sah pernikahan. Untuk lebih jelasnya, lihat penjelasan berikut.

Definisi Pernikahan

Pernikahan dalam Islam didefinisikan sebagai pertemuan atau penyatuan beberapa pria terhadap wanita melalui upacara pernikahan dan pemenuhan persyaratan pernikahan dan perkawinan yang berlaku dinataranya pilar pengantin masa depan Anda dan pengantin pria, Serta wali laki-laki mereka ijab kabul atau perkawinan kontrak.

Pernikahan dalam Islam ditemukan dalam pernikahan fiqh dan perkawinan adalah sah jika, sesuai dengan hukum dan tidak termasuk pernikahan dilarang. Sementara itu, sesuai dengan hukum perkawinan dan kompilasi hukum Islam. Pernikahan digambarkan sebagai

serikat internal dan eksternal antara seorang pria dan seorang wanita sebagai suami istri dengan tujuan membentuk (rumah) yang bahagia dan kekal berdasarkan Tuhan.

Pernikahan di bawah hukum Islam adalah "kontrak atau miitsaqon sangat kuat gholiidhon untuk menaati perintah Allah dan melaksanakan ibadah.

Hukum Pernikahan

Atas dasar hukum Islam dan bimbingan yang benar bagaimana hukum perkawinan perkawinan dapat dikelompokkan menjadi lima kategori: wajib, sunnah, haram, makruh dan diperbolehkan. hukum perkawinan diklasifikasikan sesuai dengan keadaan dan kemampuan seseorang untuk menikah. Seperti dijelaskan dalam penjelasan berikut

1. Wajib

Pernikahan dapat menjadi wajib jika seseorang memiliki kemampuan untuk membentuk keluarga atau menikah, dan mereka tidak dapat menjaga diri dari hal-hal yang dapat menjuruskannya di percabulan. Orang diperlukan untuk melakukan pernikahan karena dikhawatirkan jika dia belum menikah yang bisa melakukan perzinahan dilarang dalam Islam. Hal ini sesuai dengan aturan yang

"Jika tindakan tergantung pada sesuatu yang lain, sesuatu yang lain juga diperlukan"

2. Sunnat

Berdasarkan pendapat ahli, pernikahan adalah sunnah jika seseorang memiliki kemampuan untuk menikah atau mereka siap untuk membangun rumah tetapi mereka dapat menahan diri dari sesuatu yang mampu menenggelamkan diri dalam tindakan zina.dengan kata lain, seseorang Sunnah untuk Jika dia tidak repot-repot untuk melakukan percabulan jika dia belum menikah. Namun, agama Islam selalu mendorong umat Islam untuk menikah jika mereka sudah memiliki kapasitas dan melanjutkan pernikahan sebagai bentuk ibadah.

3. Haram

Pernikahan dapat menjadi ilegal jika dilakukan oleh orang-orang yang tidak memiliki kemampuan atau tanggung jawab untuk memulai kehidupan rumah tangga dan jika menikah mereka takut mereka akan meninggalkan pasangan mereka. Selain itu, pernikahan dengan maksud untuk menganiaya atau menyakiti seseorang juga haram dalam Islam atau tujuan mencegah seseorang menikah dengan orang lain, tetapi kemudian daun atau tidak merawat pasangan.

Beberapa jenis perkawinan ini juga dilarang dalam Islam seperti pernikahan ke mahram (baca mahram dalam Islam dan memahami mahram) atau wanita yang dilarang untuk menikah atau perkawinan sedarah, atau perkawinan antara perempuan Muslim dengan laki-laki non-Muslim Atau seorang pria Muslim dengan seorang wanita non-Muslim, serta sebuah buku ahli.

4. Makruh

Pernikahan hukum jika maksruh dilakukan oleh orang-orang yang memiliki kapasitas yang cukup atau tanggung jawab untuk meletakkan kepala mereka dan yang bisa menjaga diri dari percabulan sehingga jika dia belum menikah ia tidak akan tergelincir ke dalam perbuatan zina. Pernikahan berkuasa makruh, karena meskipun ia memiliki keinginan untuk menikah, namun tidak memiliki keinginan atau tekad yang kuat untuk memenuhi kewajiban suami untuk istri atau kewajiban istri terhadap suaminya.

5. Mubah

Sebuah mubah perkawinan atau dapat terjadi jika seseorang memiliki kemampuan untuk menikah namun dapat masuk ke percabulan jika ia tidak pergi. Pernikahan diperbolehkan jika menikah hanya untuk memenuhi syahwatnya saja dan tidak dimaksudkan untuk mendorong Syariah rumah sesuai tetapi tidak akan dikhwatirkan meninggalkan istrinya.

0 Response to "Hukum Pernikahan Dalam Islam"

Post a Comment