Unsur Unsur Estetika Desain Grafis

Tidak semua karya grafis yang mampu memenuhi unsur estetika secara penuh. Namun, desainer harus selalu ingin terlihat khas dalam desain, termasuk penggunaan pendekatan estetika. Fungsi elemen hanyalah kurang bermakna tanpa unsur keindahan. 

Ini Alasan Kenapa Seorang Desainer Harus Paham dengan Estetika Desain Grafis


Desainer harus mempertimbangkan unsur-unsur grafis dan prinsip-prinsip desain. Seperti telah disebutkan bahwa estetika juga tentang komposisi secara keseluruhan menarik, lezat untuk melihat, tidak berlebihan, dan meninggalkan kesan. elemen desain apa yang terdiri mengikuti prinsip-prinsip desain tertentu terarah.

Unsur-unsur itu sendiri estetika menurut Djelantik A.M ada tiga, yaitu:
  1. Menjadi atau rupa
  2. Berat / konten
  3. dan penampilan atau presentasi

Realisasi mengenai bentuk (elemen penting) dan komposisi atau struktur. Ketebalan yang bersangkutan bukan hanya apa yang dilihat tapi dirasakan sebagai makna menjadi. Bobot mengenai suasana hati (mood), ide (gagasan), dan seperti pesan. Sementara penampilan yang melibatkan cara penyajian karya pengamat kepaada atau kekasih. Penampilan ini sangat dipengaruhi oleh bakat (talent), keterampilan (skill) dan menengah / media (media).

GRAPHIC ELEMENTS

elemen grafis terkait erat dengan tata letak manufaktur. Setiap sifat unsur perlu dipelajari sehingga dapat menggabungkan banyak elemen yang diperlukan untuk membentuk pemahaman harmonis sifat setiap elemen. Unsur-unsur ini adalah:

GARIS

garis titik terdiri dari unsur-unsur yang memiliki peran untuk mendukung keindahan, keseimbangan dan harmoni. Setiap bentuk garis yang berbeda memiliki karakter yang berbeda. Pada umumnya orang lebih akrab dengan garis lurus, melengkung dan garis sudut. Line juga memiliki vertikal, horisontal, diagonal. 

Line juga memiliki dimensi panjang, pendek, tipis, tebal. Garis dapat saling berhubungan satu sama lain untuk membentuk apa yang disebut garis sejajar atau paralel, memancarkan garis atau garis yang berlawanan. Dalam media komunikasi visual, garis dapat menjadi kolom penghalang, memberikan kesan tertentu dan menjadi penghalang antara unsur-unsur grafis dengan satu sama lain.

SHAPE atau FORM

Form atau bentuk juga didefinisikan bentuk, terutama yang berkaitan dengan benda dua dimensi. Adapun 'massa' obyek sering digunakan untuk dua atau tiga-dimensi objek. bentuk sebenarnya dari benda di dalamnya mengandung garis-garis. Sebuah objek terdiri dari mengisi dan stroke. Stroke juga dapat disebut margin, kontur (contour) benda-benda yang dapat mengidentifikasi bangun atau gerakan dari bentuk.

TEKSTUR

kekhawatiran tekstur sifat dan kualitas permukaan fisik dari sebuah objek, seperti kusam, mengkilap, kasar, halus, dapat diterapkan dalam desain. Tekstur yang terkait dengan indera penglihatan dan sentuhan inderaa. Intensitas dan arah cahaya dapat membentuk bayangan yang jelas yang mempengaruhi apakah atau tidak tekstur atau karena ilusi optik. Setiap objek memiliki sifat dan kualitas tekstur yang berbeda. 

Dalam penggunaan tekstur diatur dalam harmoni dan kontras, namun di tekstur yang kontras tampak lebih menonjol dan mnarik. keterampilan Tersendirri diperlukan untuk menggabungkan beberapa tekstur pada karya desain, karena tidak ada aturan khusus untuk itu

0 Response to "Unsur Unsur Estetika Desain Grafis"

Post a Comment